Keberhasilan F-35 meningkat, 2021 tahun sukses untuk Lockheed Martin

F-35AUSAF
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Tahun 2021 menjadi salah satu tahun kesuksesan bagi Lockheed Martin. Di tahun tersebut, dua negara yakni Swiss dan Finlandia menjatuhkan pilihan untuk membeli jet tempur F-35.

Di tahun itu juga, Denmark telah menerima F-35 pertamanya. Sementara Angkatan Udara Kerajaan Belanda menjadi negara kesembilan yang menyatakan armada F-35 mereka telah mencapai Kemampuan Operasional Awal (IOC).

Lockheed Martin menyatakan, kemampuan operasional F-35 terus meningkat dan semakin menunjukkan nilainya sebagai pesawat paling canggih di ruang pertempuran abad ke-21.

Di tahun 2021, F-35 juga berhasil berpartisipasi dalam serangkaian uji terbang dan latihan, termasuk Project Hydra, Northern Edge, Orange Flag, Talisman Saber, dan Flight Test-6.

Kinerja operasional F-35, jelas perusahaan, tetap kuat. Beberapa penyebaran dan latihan F-35A menunjukkan tingkat kemampuan misi lebih dari 80%.

Sebagai salah satu pesawat paling andal di armada tempur AS, 93% suku cadang F-35 berkinerja lebih baik dari yang diperkirakan.

Tahun lalu F-35 milik AS telah menempati empat pangkalan baru dan kapal serta berpartisipasi dalam lebih dari 60 penempatan dan detasemen, termasuk penempatan F-35C Angkatan Laut AS pertama di atas USS Carl Vinson.

Dengan lebih dari 750 pesawat yang beroperasi dari 30 pangkalan dan kapal di seluruh dunia, F-35 memainkan peran penting dalam pencegahan terpadu AS dan sekutu.

Lebih dari 1.585 pilot dan 11.545 teknisi F-35 telah dihasilkan.

Secara akumulasi F-35 telah menerbangkan hampir 470.000 jam terbang kumulatif.

Data lainnya menyebut, sembilan negara memiliki F-35 yang beroperasi dari pangkalan di negara mereka dan 12 satuan telah mencapai IOC.

Sementara enam layanan telah menggunakan F-35 dalam pertempuran.

-RNS-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *