Mauritania Airlines International, Operator Pertama Boeing 737 Max di Afrika

ANGKASAREVIEW.COM – Mauritania Airlines International menjadi operator pertama pesawat Boeing 737 Max di Benua Afrika.

Flag carrier negara Mauritania itu memilih 737 Max 8 untuk menambah kekuatan pesawat buatan Boeing sebelumnya, yakni B737-500 dan B737NG.

Kepala Eksekutif Mauritania Airlines, Mohamed Radhi Bennahi, mengatakan pihaknya sangat bangga bisa menggunakan 737 Max.

“Merupakan suatu kebanggaan bagi kami menggunakan 737 Max 8. Pesawat ini akan membantu kami dalam menambah rute kami termasuk rencana membuka rute baru ke Eropa dan Timur Tengah,” ujarnya di Nouakchott saat menerima pengiriman pesawat tersebut dari Boeing, Kamis (21/12/2017).

Pada penyelenggaraan Paris Air Show 2017, Mauritania Airlines mengumumkan rencana akan membuka rute baru ke Jeddah dan Paris menggunakan  armada 737 Max.

BACA  Chappy Hakim: Kedaulatan Negara di Udara Bagian Penting Manajemen Kekuatan Udara Nasional

Boeing 737 Max merupakan generasi keempat keluarga 737 sekaligus menjadi penerus B737NG. Pesawat ini terbang perdana pada 29 Januari 2016 dan telah mengantongi daftar pesanan sebanyak 4.065 unit. Sebanyak 49 unit di antaranya telah dikirimkan Boeing kepada para pemesannya. RONI SONTANI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *