Korea Utara mulai mengirimkan sistem artileri buatannya ke Rusia

Sistem Artileri Korea UtaraKCNA
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Korea Utara dilaporkan mulai mengirimkan peralatan sistem artileri medan ke Rusia, yang tampaknya mendukung keterlibatan Rusia yang berkelanjutan dalam konflik di Ukraina.

Pusat Studi Strategis dan Internasional AS (CSIS) mengeluarkan laporan pada 6 Oktober 2023, yang merinci peningkatan substansial dalam aktivitas kereta api Tumangang Korea Utara, yang terletak di dekat perbatasan Rusia.

Citra satelit yang diambil pada tanggal 5 Oktober 2023 menunjukkan pergerakan gerbong barang yang belum pernah terjadi sebelumnya di fasilitas ini.

Meskipun sifat sebenarnya dari muatan tersebut masih dirahasiakan karena banyaknya penggunaan terpal untuk menutupi peti dan peralatan pengiriman, lonjakan lalu lintas kereta api ini diyakini merupakan indikasi pasokan senjata dan amunisi Korea Utara ke Rusia.

Aspek-aspek penting dari transfer ini masih diselimuti ketidakpastian, termasuk apakah transfer ini merupakan komponen rantai pasokan jangka panjang yang baru atau pengiriman persenjataan yang lebih terbatas.

Selain itu, ketentuan pasti mengenai apa yang diterima Korea Utara sebagai imbalan atas artileri tersebut masih dirahasiakan, sehingga berkontribusi terhadap ambiguitas keseluruhan seputar perkembangan ini, Army Recognition melaporkan (9/10).

Dukungan Korea Utara terhadap Rusia ini, tampaknya berasal dari pertemuan puncak baru-baru ini yang diadakan di Moskow, di mana pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menjanjikan dukungannya terhadap tindakan Putin dalam konflik Ukraina yang sedang berlangsung, dengan menekankan dukungan penuh dan tanpa syarat.

Awalnya, terdapat ekspektasi bahwa Kim akan mencari bantuan ekonomi, termasuk bantuan keuangan dan penyediaan makanan dari Rusia, sebagai imbalan atas dukungannya terhadap Moskow.

Sebelumnya, pada pertengahan September 2023, beredar informasi yang menunjukkan bahwa Korea Utara dapat memasok Rusia dengan sistem artileri, termasuk sistem peluncuran roket ganda (MLRS) KN-09, dan juga dapat memasok peluru artileri dalam jumlah besar ke Rusia.

Tentara Korea Utara dikatakan saat ini memiliki persenjataan artileri sekitar 21.000 sistem. Khusus untuk artileri kaliber besar seperti 152 mm dan 122 mm terdapat 8.500 unit.

Sesuai dengan doktrin Korea Utara yang dipengaruhi oleh Uni Soviet, masing-masing artileri tersebut seharusnya memiliki kapasitas tembak selama 45 hari.

Dengan asumsi perkiraan konservatif sebesar 75 peluru per unit per hari, maka negara tersebut diperkirakan memiliki persediaan 27 juta peluru 122 mm/152 mm.

Oleh karena itu, masuk akal bagi Korea Utara untuk memasok hingga 10 juta peluru atau kurang dari seperempat dari gudang senjatanya ke Rusia tanpa menghadapi kesulitan besar.

-RBS-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *