Awal Bulan Depan STPI Curug Siap Didik 52 Siswa dari Timur Leste

ANGKASAREVIEW.COM – Diungkapkan oleh Ketua Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) Curug, Capt. Novyanto Widadi, S.AP, M.M kepada Angkasa Review beberapa waktu lalu, rencananya pada 5 Februari mendatang Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi akan membuka pendidikan dan pelatihan (diklat) yang diikuti oleh 52 siswa dari Timor Leste di Kampus STPI Curug.

Diklat tersebut akan terbagi dalam delapan kelas, di antaranya dalah Air Traffic controller; Aeronautica Information Service; Communication, Navigation and Surveillance; Basic Rescue and Fire Fighting; Junior Rescue and Fire Fighting; Airport Electrical dan Basic Airport Operation. Lama waktu diklatnya pun bervariasi, mulai dari 5 hari hingga 4 bulan.

Selain siswa dari Timor Leste, Sri Lanka yang pada Oktober lalu menyekolahkan enam siswanya pun akan kembali mendidik tiga siswa mereka di STPI Curug.

BACA  AK-47 dan Ratusan Ribu Senapan Serbu Generasi Penerus yang Diakuisisi Militer Rusia

“Tanggal 5 Februari itu rencananya Pak Menteri yang akan membuka diklat, karena akan hadir Duta Besar Timur Leste dan pejabat setingkat Dirjen mereka. Yang Sri Lanka juga kita akan undang Dubesnya,” terang Capt. Novy.

Seperti diberitakan sebelumnya, lembaga pendidikan penerbangan dari Sri Lanka, Lanka Pacific Aviation and Engineering Academy (LPAE) menitipkan enam siswa mereka untuk dididik selama 12 minggu di STPI Curug untuk mengikuti diklat praktik pesawat turbin gas. Sehingga ketika lulus nanti pada 19 Januari 2018 mereka akan mengantongi ijazah EASA 66 Basic License kategori B1.I.

Baca Juga: Miliki Fasilitas Lengkap, LPAE Sri Lanka Titipkan 6 Siswanya ke STPI

Sementara itu, untuk program diklat dalam negeri STPI Curug masih akan massif pada bidang avsec (aviation security). Total peserta diklat yang akan dibuka esok dari penuturan Capt. Novy berjumlah sekitar 200 siswa.

BACA  Qatar Airways Menangkan Empat Penghargaan dari Skytrax

“Kalau tahun 2017 kemarin kita kan avsec yang sangat massif, karena dalam rangka pemenuhan undang-undang. Karena di setiap bandara itu sebenarnya personel yang paling banyak itu adalah avsec. Hampir 60 persen pegawai bandara itu adalah avsec,” imbuhnya.

Lebih lanjut ia menambahkan, tahun ini pendidikan avsec yang akan dibukan salah satunya dari Angkasa Pura Solusi (APS) sebanyak 40 orang. Ia pun berharap kepercayaan APS terhadap STPI Curug akan tetap berjalan secara berkesinambungan.

Baca Juga: Intip Peserta Diklat dari AirNav di Simulator Radar STPI Curug

“Kita juga mulai masuk ke Angkara Pura Support (Angkasa Pura I), Insya Allah kita mulai di Kupang nanti kemungkinan tanggal 15 Januari kita buka. Itu untuk AP I yang didukung oleh Angkasa Pura Support, termasuk mungkin yang BIJB,” tandasnya. FERY SETIAWAN

BACA  Gunakan Pesawat JL-8, Kadet Penerbang AU China Dilatih 'Stall & Spin Recovery'

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *