Rostec dapatkan pesanan pertama 2S43 Malva 152 mm, sistem SPH beroda ban

2S43 MalvaSergey Bulkin
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Raksasa pertahanan dan teknologi Rusia, Rostec, mengumumkan telah mendapatkan kontrak untuk mengerjakan batch pertama sistem SPH (Self-Propelled Howitzer) 2S43 Malva 152 mm untuk Angkatan Bersenjata Rusia.

Sebelumnya pada 27 Juni 2023, Rostec menyatakan telah berhasil menyelesaikan uji coba negara untuk sistem SPH terbaru mereka.

Pengadaan 2S43 Malva ini merupakan sebuah terobosan, karena selama ini Angkatan Darat Rusia tidak memiliki unit Self-Propelled Artillery (SPA) beroda ban.

Militer Rusia sebelumnya lebih mengandalkan sistem artileri medan jenis SPH beroda rantai peninggalan era Uni Soviet seperti 2S1 Gvozdika 122 mm, 2S5 Giatsint-S 152 mm, 2S7 Pion 203 mm, dan 2S19 Msta 152 mm.

Kelebihan SPH beroda ban dibandingkan beroda rantai (tracked) adalah bobotnya yang lebih ringan dan kemampuan manuver yang lebih lincah.

SPH beroda ban juga bisa langsung digerakkan dengan cepat ke titik tujuan. Sedangkan SPH beroda rantai harus digeser menggunakan truk/kereta api untuk mobilisasi jarak jauhnya.

Industri pertahanan Rusia sendiri baru meluncurkan sistem SPH berbasis truk ini pada pertengahan Juli 2020 dengan melansir 2S43 Malva.

Kendaraan tempur ini dikembangkan oleh Burevestnik Central Research Institute, sebuah divisi dari Uralvagonzavod yang sekarang merupakan bagian dari Rostec.

Kendaraan pengusung meriam 2S43 Malva didasarkan pada sasis truk militer BAZ-6010-027 berpenggerak 8X8 yang diproduksi oleh Pabrik Mobil Bryansk.

Sementara untuk persenjataan utamanya mengusung howitzer kaliber 152 mm yang ditempatkan di belakang bak truk.

Layaknya SPH modern lainnya, 2S43 Malva juga mengadopsi sistem pemuatan munisi semi otomatis dengan laju tembakan 8 ronde per menit.

2S43 Malva dapat diandalkan untuk menghancurkan pos komando, pusat komunikasi, pangkalan tank dan panser, bunker dan barak prajurit, depot BBM, situs sistem pertahanan udara, juga hanggar pesawat dan landasan pacu.

-RBS-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *