Sistem EW Krasukha-S4 Rusia lumpuhkan senjata-senjata berpemandu pasokan Barat

Krasukha-S4Via Twitter
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Rusia telah mempelajari cara menonaktifkan senjata artileri berpemandu M982 Excalibur, sistem JDAM-ER, dan menembak jatuh 5.000 drone Ukraina setiap bulan. Data ini diungkap oleh majalah Inggris The Economist.

Tercatat bahwa mulai Maret 2023, proyektil presisi Excalibur yang dipandu GPS dan digunakan oleh Ukraina sejak tahun lalu telah berhenti mencapai target.

Amunisi Amerika, yang pada awalnya mengejutkan militer Ukraina dengan akurasi serangannya, mulai turun dan tidak mencapai target. Minggu-minggu berlalu tanpa hasil yang berhasil, tulis majalah tersebut.

Masalah juga muncul dengan bom udara yang dilengkapi dengan kompleks JDAM-ER, yang memungkinkan pasukan untuk meningkatkan akurasi bom konvensional dengan bantuan GPS.

“Dokumen rahasia Pentagon yang dirilis telah menunjukkan bahwa empat dari sembilan bom JDAM-ER mungkin meleset dari targetnya karena militer Rusia mengganggu sinyal GPS. Proyektil GMLRS yang diluncurkan oleh peluncur HIMARS Amerika juga semakin meleset dari sasaran,” bunyi publikasi tersebut.

Tidak heran bila sistem jammer Rusia menjadi sasaran prioritas bagi pasukan Ukraina untuk menghancurkannya.

“Rusian Jammers adalah prioritas tinggi dan kami akan terus merekomendasikan agar mereka dihancurkan/dimusnahkan,” kata laporan Pentagon.

Dengan bantuan peperangan elektronik, pasukan Rusia juga telah mempelajari cara menonaktifkan sejumlah besar drone Ukraina.

Disebutkan, terkadang Angkatan Bersenjata Ukraina bisa kehilangan hingga 10 ribu UAV dalam sebulan. Sekitar setengah dari kerugian ini, kata seorang perwira senior Staf Umum Ukraina yang berbicara dengan publikasi tersebut, melenceng saat sinyal GPS terganggu.

Data majalah tersebut dikonfirmasi oleh analis British Royal Joint Institute for Defence Studies. Pada bulan Mei, mereka menulis bahwa untuk mengantisipasi serangan balik Ukraina, Rusia mampu meningkatkan kemampuan peperangan elektroniknya.

Pada hari Minggu, Kementerian Pertahanan menerbitkan video tentang bagaimana unit EW Rusia menekan peralatan elektronik musuh. “Kru perang elektronik Krasukha-S4 terus memindai wilayah udara untuk mendeteksi dan mengklasifikasikan objek di udara,” kata deskripsi video tersebut.

Karakteristik kinerja kompleks Krasukha-S4 Rusia memungkinkan pasukan Rusia untuk mendeteksi dan melacak semua jenis target udara, termasuk yang bergerak di ketinggian rendah.

Perangkat tiang antena kompleks ini mampu beroperasi ke segala arah dan naik di sudut mana pun, yang memungkinkan untuk mengirimkan sinyal radio tanpa batasan azimuth dan elevasi.

“Setelah menemukan objek udara musuh, para prajurit menekan stasiun radar udaranya, yang dimiliki oleh pesawat pengintai tipe pesawat,” kata militer.

Di bawah pengaruh radiasi Krasukha-S4, pesawat musuh kehilangan navigasi dan komunikasi. Jika mereka terbang di ketinggian rendah, mereka terpaksa naik lebih tinggi, menjadi sasaran senjata api pertahanan udara.

“Krasukha-S4 dirancang untuk mencakup pos komando, pengelompokan pasukan, lapangan terbang, sistem pertahanan udara, dan fasilitas industri penting. Kompleks ini mampu mengganggu sinyal radar dan saluran radio kontrol UAV,” tulis Rossiyskaya Gazeta.

Vladimir Artyakov, Wakil Direktur Jenderal Pertama Perusahaan Negara Rostec mengatakan, efektivitas sistem Peperangan Elektronik (EW) Rusia diatur oleh sistem yang dikendalikan.

Pasukan Rusia menggunakan sistem EW tersebut untuk melumpuhkan seluruh sistem persenjataan Barat yang berpemandu.

-JDN-

2 Replies to “Sistem EW Krasukha-S4 Rusia lumpuhkan senjata-senjata berpemandu pasokan Barat”

  1. Bahaya perang yg sesungguhnya adalah perang alat komumikasi. Spt Indonesia,negara kepulauan jika komumikasi dilumpuhkan maka masing2 saerah kehilangan kontak, maka komando bisa datang dr musuh.

  2. Boeing
  3. Luar biasa Rusia, mampu mengembangkan dan mengaplikasikannya sistem “electronic warfare” dlm medan peperangan yg sesungguhnya shg senjata canggih musuh menjadi mandul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *