Awas, AS Tempatkan Si Raja Udara F-22 Raptor di Pangkalan Udara Qatar

AIRSPACE REVIEW (AngkasaReview.com) – Si Raja Udara F-22 Raptor untuk pertama kali dikirim Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) ke Pangkalan Udara Al Udeid, Qatar untuk ditempatkan di sana.

Langkah ini dilaksanakan demi merespons eskalasi ketegangan antara Amerika Serikat (AS) dengan Iran di kawasan Teluk.

Komando Pusat USAF (AFCENT) mengumumkan hal itu pada 28 Juni. Disinyalir, kawanan F-22 telah tiba di Al Udeid sehari sebelumnya.

Tidak disebutkan berapa banyak jet siluman generasi kelima pertama di dunia ini dikerahkan ke Qatar.

Hanya saja, paling sedikit ada lima unit Raptor. Hal ini terlihat dari foto yang yang diedarkan AFCENT dan diunggah oleh media.

Ketegangan antara AS dan Iran meningkat setelah Iran menembak jatuh drone Angkatan Laut AS MQ-4C Triton pada 20 Juni.

Sebelum itu, terjadi serangan terhadap kapal tanker sipil Front Altair milik Norwegia dan tanker Kokuka Courageous milik Jepang di kawasan perairan Teluk.

AS menuduh Iran sebagai pelaku serangan tersebut, namun Iran membantahnya

USAF

Iran dan AS kembali bersitegang setelah pemerintahan Presiden Donald Trump menarik diri secara sepihak dari perjanjian nuklir dengan sejumlah negara termasuk Iran yang ditandatangani pada 2015 semasa pemerintahan Barack Obama. Trump juga menerapkan sanksi-sanksi baru terhadap Teheran.

Merespons ancaman Iran, pada Mei lalu USAF telah mengirimkan armada pembom strategis nuklir B-52 Stratofortress dan kapal induk USS Abraham Lincoln (CVN-72) ke kawasan Teluk.

Akan halnya F-22 Raptor yang didapuk sebagai pengganti F-15C Eagle, merupakan pesawat tempur dominasi udara atau pertempuran udara ke udara.

USAF

Pesawat dilengkapi tiga ruang rak senjata. Satu yang berukuran besar berada di bagian bawah tengah bodi dan dua ruang rak senjata yang lebih kecil di kedua samping rak tengah.

Rudal udara ke udara yang jadi senjata F-22 adalah AIM-9 Sidewinder dan AIM-120 AMRAAM.

Namun demikian, pesawat yang awalnya berkode F/A-22 ini juga mampu melakukan serangan terhadap sasaran-sasaran vital di darat dengan melepaskan bom JDAM dan SDB.

Empat gantungan di bagian sayap turut melengkapi untuk membawa tangki bahan bakar tambahan.

Selain sebagai penempur, F-22 juga memiliki kapabilitas sebagai pesawat intelijen udara.

F-22 at Al Udeid Qatar
USAF

F-22 dibuat oleh Lockheed Martin dengan bantuan Boeing yang memasok sayap, badan, integrasi avionik, dan sistem pelatihan.

Sebanyak 195 unit F-22 berhasil dibuat pada kurun 1996-2011. Terdiri dari delapan unit pesawat prototipe dan 187 seri produksi untuk USAF.

Rencana awal di tahun 2009, USAF akan mengakuisisi 750 unit F-22. Namun, pengadaan F-22 kemudian dibatasi dan terus diturunkan jumlahnya karena pesawat yang tidak dijual kepada negara lain ini biaya perawatan dan operasionalnya sangat mahal.

USAF

Ditaksir, biaya operasional F-22 mencapai 35.000 dolar AS per satu jam terbang.

Di Pangkalan Al Udeid sendiri saat ini terdapat 11.000 personel pasukan AS dan pasukan koalisi dengan lebih 100 pesawat militer bercokol di sana.

Kerja sama AS dan Qatar dibangun pasca Perang Teluk 1991. Pemindahan basis militer dari Pangkalan Udara Prince Sultan di Arab Saudi ke Al Udeid, Qatar dilakukan AS pada 2003.

Roni Sontani

3 Replies to “Awas, AS Tempatkan Si Raja Udara F-22 Raptor di Pangkalan Udara Qatar”

  1. Malaysia Kita ada ruang utk E E civillian di Johor..insyaAllah akan masih selamat, bandar mungkin rosak tetapi kita ada berbelas lagi bandar besar, kita tidak akan hilang punca makanan dan minuman..negara kita masih banyak dgn tu (samada pembelian mahupun persediaan alam semula jadi). Keputusan tenaga elektrik dll tidak memberi kesan besar kepada rakyat kita sebab kita boleh hidup dlm keadaan tu dgn udara yg masih nyaman dan masih ada tempat berteduh yg lain. Kerugian ekonomi kita juga bukan bersifat total lost kerana selain industri, kita juga bergantung kepada pertanian dan lain-lain sektor.

  2. Saya difahamkan SU-30 MKM berkeupayaan membawa sekurang-kurangnya 4 misil BVR dan pesawat itu mempunyai 12 hardpoint atau pylon untuk dipasang dengan 12 misil yang boleh dikonfigurasikan untuk misi pertempuran udara atau maritim.

  3. Tuan-tuan sekalian, Pernahkah tuan2 sekalian menganalisa sedikit data selama ini? Sepanjang pelbagai tuntutan s’pore dengan malaysia, tidak ada satu pun yang gagal kepada s’pore. Dari tuntutan pulau, tanah, air dan ruang udara segalanya di menangi oleh s’pore. Kenapa kerajaan kita tidak begitu garang dengan s’pore berbanding dengan ketegasan kita terhadap Indonesia? Kerana pemimpin kita tahu kemampuan Malaysia yang sebenarnya. S’pore boleh dikatakan berlembut dengan kita sebenarnya. S’pore tidak ubah seperti klon Israel di jazirah Arab. Di belakang s’pore ialah kuasa yang sangat kuat dan hebat iaitu Amerika, tidak ketinggalan juga britain. Seandainya s’pore mahu dia boleh menjadikan beberapa bahagian di selatan Malaysia seperti palestin. Namun kebijaksanaan pemimpin kita dalam proses ‘ give and take’ telah menyelamatkan malaysia dalam kancah peperangan. Saya bukanlah tidak patriotik tetapi ini adalah realiti. Segala persenjataan yang kita miliki sebenarnya telah diketahui dengan detailnya oleh pihak Amerika melalui teknologi risikan mereka yang sangat canggih dan hampir-hampir gagal dikesan oleh risiskan malaysia sendiri. Teknologi Nano yang diperkenal pada abad ke-21 sebenarnya sudah pun dipakai oleh military amerika pada era selepas perang dunia pertama .Kini teknologi yang lebih jitu dan halus dari nano sudah pun berada didalam era peperangan U.S.. Tidak dinafikan kita mempunyai kelebihan didalam perang darat seperti memiliki peluru berpandu jarak jauh dan sederhana seperti astross misalnya. Namun harus diingat hampir kesemua peralatan perang kita terdiri daripada rangkaian elektronik yang sangat sophiscated dan rumit. Dan kita belum lagi mempunyai kekaran atau tenaga pakar didalam ‘electronical engineering for weapons and defensive system’. dalam kata mudah kita tidak ada pakar utk sistem yang canggih ini. Kebanyakkan senjata yang kita beli adalah untuk kegunaan semata-mata, tatapi masih jauh untuk kepakaran dalam baik pulih (maintainance) apatah lagi untuk research and development (R D). Sekiranya berlaku sebarang kerosakkan atau proses alat gantian kita terpaksa bergantung sepenuhnya kepada tenaga luar atau negara pengeluar tadi yang sudah semestinya berada sepenuhnya dibawah risikan U.S. Kini terdapat satu senjata baru untuk melumpuhkan mana-mana peralatan military yang berasaskan electronik yang dinamakan ‘ Electro Magnetic Pulse’ bomb atau dalam singkatanya EMP. Bom emp ini tidak akan merosakkan hidupan atau bangunan tetapi segala peralatan elektronik akan hancur sama sekali. Tanpa tenaga pakar baik pulih untuk peralatan perang kita, maka susahlah kita jawabnya. Apakah kita tidak menjangkakan s’pore tidak memeliki keupayaan atau bantuan seperti ini? Jika kita mengatakan tidak maka sesungguhnya kita telah meremeh temehkan keupayaan musuh. Saya benar-benar tidak bersetuju dengan shahpaskal mengatakan bahawa non bumi sebenarnya sangat patriotik. Dari sudut mana penilaian itu dibuat? Kaijan terbaru yang dilakukan. Non bumi sangat tidak berminat untuk menyertai tenteramalah beberapa fakta sejarah yang mengisahkan perjuangan nenek moyang kita juga mahu diubah. Andaikan s’pore benar2 berperang dengan malaysia. Rasa-rasanya adakah cina malaysia akan bunuh cina s’pore? Kalau mahu diikut logik. Sebutir peluru berpandu jarak jauh atau sebuah suk-30 sahaja sudah memadai utk menghancurkan s’pore yang hanya sebesar tapak tangan itu. Tetapi disini risikan s’pore memainkan peranan. S’pore tidak akanmembiarkan malaysia bertindak dahulu dengan isu yang akan tidak menyebelahinya, sebaliknya setipa isu yang dicipta adalah memihak kepadanya utk mengharapkan simpati kemanusiaan dari bapak angkatnya amerika seperti isu air dan juga sokongan kepada amerika kerana memperthankan israel, juga menyokong amerika kerana menyerangh iraq dan afghan. Sekiranya kita berperang dengan singapore adakah kita merasakan tidak ada pihak yang akan membantu s’pore? Atau adakah pihak yang akan membantu kita? Kemungkinan besar yang akanmemainkan peranan ketika konflik s’pore malaysia ialah tentera darat dan juga udara. Sekiranya ada penglibatan tldm mungkin pada unit special force seperti PASKAL, laluan laut yang begitu sempit diantara johor dan s’pore hanya akan merugikan keupyaan TLDM. TUDM pula akan berdepan dengan proxy yang dasyat seperti australia dan u.s yang akan membantu s’pore. Malah s’pore akan masuk dari tambak johor atau menggunakan tambak buatan untuk kenderaan beratnya. Sasaran utama nya ialah pusat komunikasi dan janakuasa. Sekiranya kedua2 pusat ini dilumpuhkan mereka sudahpun berjaya menguasai separuh johor. Setelah hampir 24 jam barulah keupayaan tentera darat akan terserlah terutamanya dari pasukan khas kita yang sangat digeruni oleh singapore sendiri. Ketika inilah kita akan berhadapan dengan pergolakan yang sangat getir iaitu sejauh mana patriotiknya non bumi pada ketika itu. Kita lihat sahaja situasi politik sekarang, bagaimana bencinya mereka kepada orang melayu dan islam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *