AS setujui penjualan 250 rudal AIM-120C-8 AMRAAM dan 6 Bagian Panduan AMRAAM C-8 ke Swedia

AIM-120C-7USAF
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Departemen Luar Negeri Amerika Serikat telah menyetujui kemungkinan Penjualan Militer Asing (FMS) kepada Pemerintah Swedia 250 Rudal Udara ke Udara Jarak Menengah Canggih (AMRAAM) dan enam bagian panduan AMRAAM C-8 serta peralatan terkait dengan perkiraan biaya mencapai 605 juta dolar AS.

Badan Kerja Sama Keamanan Pertahanan (DSCA) AS mengirimkan sertifikasi yang diperlukan untuk memberi tahu Kongres tentang kemungkinan penjualan ini, seperti diberitakan DSCA pada 7 Juli 2023.

Sebelumnya, Swedia mengajukan proposal untuk membeli hingga 250 AIM-120C-8 Advanced Medium Range Air-to-Air Missiles (AMRAAM) dan enam Bagian Panduan AMRAAM C-8.

Juga termasuk bagian kontrol dan kontainer AIM-120 cadangan; Kit telemetri AMRAAM Test Set (ATS), perangkat enkripsi, dukungan amunisi dan peralatan pendukung, pengiriman dan dukungan perangkat lunak rahasia, suku cadang, bahan habis pakai, dan aksesori, dukungan perbaikan dan pengembalian, dukungan transportasi, publikasi rahasia dan dokumentasi teknis, studi dan survei, Layanan dukungan teknis, teknik, dan logistik Pemerintah AS dan kontraktor, serta elemen pendukung logistik dan program terkait lainnya.

Swedia disinyalir ingin mengisi kembali pasokan kemampuan pertahanan udaranya dengan memesan ratusanan rudal AMRAAM dari kontraktor pertahanan AS RTX (Raytheon).

DSCA mengatakan penjualan yang diusulkan akan meningkatkan kemampuan Swedia untuk memenuhi dan mencegah ancaman saat ini dan masa depan di wilayah tersebut dan memajukan “tingkat tinggi” interoperabilitas Angkatan Udara Swedia dengan pasukan gabungan AS dan pasukan regional dan NATO lainnya.

Pembelanjaan tersebut terjadi karena perkiraan GlobalData baru-baru ini ke pasar rudal dan pertahanan rudal global memproyeksikan pertumbuhan substansial dalam dekade mendatang, mencapai nilai $67,5 miliar pada tahun 2033.

Anggaran pertahanan Swedia telah mencapai $8,7 miliar pada tahun 2023, sekitar 1,4% dari PDB-nya, naik dari 1,2% pada tahun 2022, dan setara dengan peningkatan tahunan sebesar 17,3%, menurut GlobalData.

-Poetra-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *