Ukraina akui kepandaian rudal jelajah Rusia tembus sistem pertahanan udara

RUDAL KH-55 - R-77 - KH-31P _RUSIA_ AIRSPACE REVIEWIstimewa
ROE

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Otoritas Ukraina telah mengakui bahwa rudal jelajah Rusia memiliki fitur unik yang membuatnya lebih mudah melewati sistem pertahanan udara Ukraina.

Karakteristik luar biasa memungkinkan rudal Rusia mengganggu sistem pertahanan udara Ukraina, seperti diberitakan oleh Military Cognizance pada 9 Desember 2022.

Seorang perwira Brigade Pertahanan Udara ke-138 tentara Ukraina yang bertugas mempertahankan wilayah udara di atas kota Dnipro menyatakan pasukan pertahanan udara Ukraina baru-baru ini berjuang untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh rudal jelajah Rusia, lapor Defense Express,.

Jadi, pada awal operasi militer khusus di Ukraina, pasukan rudal Rusia biasanya hanya menembakkan rudal jelajah langsung ke sasaran yang telah ditentukan sebelumnya di tanah Ukraina.

Namun belakangan, pasukan pertahanan udara Ukraina merasa kesulitan untuk melacak dan mencegat rudal pandai Rusia karena mereka sering mengubah kecepatan dan ketinggiannya saat dalam penerbangannya.

Rudal jelajah Rusia memiliki kemampuan luar biasa untuk mengubah kecepatan, ketinggian, dan arah penerbangan, menurut lembaga penelitian Royal United Services Institute (RUSI) yang berbasis di London, Inggris.

Penelitian RUSI menyebutkan, beberapa rudal Rusia dapat mengubah variabel ini hingga 80 kali selama konflik. Karena itu, rudal jelajah Rusia menjadi ancaman bagi sistem pertahanan udara canggih mana pun di planet ini.

Selain karakteristik yang disebutkan di atas, banyak sumber membuktikan bahwa militer Rusia juga menggunakan strategi umpan untuk mengelabui jaringan tembakan anti-pesawat Ukraina.

Sebuah laporan dari intelijen Barat yang dirilis pada akhir November mengklaim bahwa tampaknya Rusia telah menggunakan rudal Kh-55 dengan hulu ledak inert (non-ledakan) sebagai tipu muslihat.

Secara lebih rinci, Rusia akan menembakkan rudal Kh-55 bisa menggunakan pembom strategis seperti Tu-95MS untuk memicu pertahanan udara Ukraina bereaksi.

Hal ini memungkinkan militer Rusia untuk menentukan lokasi yang tepat dan memicu jet tempur Su-35S untuk menembakkan rudal anti radiasi Kh-31P ke sasaran tersebut.

Menurut para ahli, Rusia masih menyimpan sejumlah besar rudal Kh-55, sehingga dapat dikerahkan kembali varian tanpa hulu ledak dengan tujuan menembakkannya dalam jumlah besar untuk menghabiskan persenjataan pertahanan udara Ukraina.

Seperti diketahui, militer Rusia sering menyerang Ukraina dengan serangan rudal jelajah skala besar dalam beberapa pekan terakhir.

Sedikitnya 70 rudal jelajah, termasuk 38 unit Kh-101, 22 unit Kalibr, tiga Kh-22, enam Kh-59, dan satu Kh-59, ditembakkan oleh militer Rusia pada 5 Desember. Diperkirakan nilai semua misil tersebut bisa mencapai 500 juta USD.

Target energi, militer, dan komunikasi di Ukraina adalah sasaran serangan rudal pada 5 Desember, menurut Kementerian Pertahanan Rusia.

Jaringan logistik yang mendukung tentara Ukraina, menurut militer Rusia, telah terputus dan “semua 17 target yang telah ditentukan sebelumnya telah dihancurkan.”

Sasaran signifikan serangan rudal Rusia pada 5 Desember juga menargetkan sistem perkeretaapian Ukraina. Stasiun dan jalur rel kereta api rusak, dan hampir melumpuhkan jaringan kereta api Kyiv.

-RBS-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *