Ini dia perbedaan mendasar KF-X dengan lF-X

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – Prototipe jet tempur multiperan kerja sama Korea Selatan dengan Indonesia baru saja diluncurkan pada 9 April 2021 lalu dari fasilitas pabrik Korea Aerospace Industries (KAI) di Sacheon, Provinsi Gyeongsang Selatan.

Setelah melalui proses ‘maju mundur’, akhirnya Indonesia siap melanjutkan proyek strategis yang kesepakatannya telah diumukan pada 15 Juli 2010 di Seoul dengan nama proyek KF-X/IF-X tersebut.

Lalu adakah perbedaan mendasar antara KF-X dengan IF-X ini?

Seperti diketahui, berdasarkan hasil PDR (Preliminary Design Review) yang telah dilakukan bulan Juni 2018 silam, konfigurasi desain final jet tempur KF-X/IF-X akhirnya telah diputuskan.

Hal ini terungkap dalam jumpa pers yang diadakan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) di Hotel Grand Mercure Kemayoran, Jakarta pada 6 Desember 2018 yang juga dihadiri langsung oleh redaksi Airspace Review.

Dalam jumpa pers tersebut Direktur Teknologi & Pengembangan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) Marsma TNI Gita Amperiawan mengungkapan, dalam perancangan jet tempur generasi 4.5 ini Tim Engineer dari KAI dan PTDI mengakomodasi kebutuhan dari kedua calon pengguna.

Dalam hal ini adalah AU Korea Selatan (ROKAF) dan TNI AU, masing-masing mempunyai kriteria sesuai doktrin yang dibutuhkan negara masing-masing yang disebut sebagai unique requirement.

Berkaitan dengan persyaratan unik atau kebutuhan yang berbeda antara kedua angkatan udara tersebut, Angkasa Review (Airspace Review) sempat menanyakan kepada Heri Yansyah yang menjabat sebagai Program Manajer KF-X/IF-X PTDI.

Apakah hal ini termasuk sistem pengisian bahan bakar di udara (air refueling) di mana tersiar bahwa TNI AU ingin menerapkan sistem probe & drouge sedangkan ROKAF dengan metode boom system?

Heri Yansyah membenarkan dan menyatakan kini telah diputuskan bahwa jet tempur KF-X/IF-X akan mengunakan pengisian bahan bakar di udara menggunakan metode boom system seperti yang diterapkan pada jet tempur F-16 dan F-22 buatan Lockheed Martin, Amerika Serikat.

Ditambahkan Heri Yansyah, unique requirement lainnya adalah penggunaan drag chute (rem parasut) seperti yang diinginkan TNI AU.

“Baik KF-X dan IF-X secara struktur akan diperkuat karana pesawat akan mengakomodasi sistem drag chute seperti yang diminta oleh TNI AU walau ROKAF tak menggunakannya,” tutur Heri Yansyah.

IF-XIstimewa

Saat itu redaksi AR kembali bertanya, selain kedua hal tersebut adakah unique requirement lainnya? “Ada, yakni kapasitas tangki bahan bakar eksternal,” ujar Heri Yansyah

Disebutkan, TNI AU menginginkan kapasitas bahan bakar tangki eksternal untuk 480 liter terkait wilayah udara Tanah Air yang luas sehingga diperlukan bahan bakar ekstra untuk patroli. Sementara ROKAF cukup mebutuhkan untuk 370 liter saja.

Namun demikian, secara keseluruhan tampilan fisik memang tak ada perbedaan pada pesawat yang kini disebut sebagai KF-21 Boramae (Elang) tersebut. Kecuali versi tempat duduk tandem yang juga diinginkan oleh TNI AU.

Rencananya PTDI akan membangun satu prototipe yang akan dibantu oleh KAI.

Seperti diketahui PTDI telah memiliki/membangun hanggar IF-X untuk proses persiapan produksi di Tanah Air.

Rangga Baswara Sawiyya

4 Replies to “Ini dia perbedaan mendasar KF-X dengan lF-X”

  1. Ada kejelasan tentang produksi di Indonesia? Setiap kali baca dari pihak Korea Selatan, nyaris selalu bilang tidak ada produksi di sini.

    1. Korsel 120 unit, Indonesia 48 unit. Produksi di Indonesia dilakukan secara bertahap dengan alasan infrastruktur & SDM di Indonesia. Jadi sebagian besar dari total 168 unit tersebut akan dibuat di Korsel, kecuali jika kedepannya bila Indonesia dirasa siap, maka untuk IFX akan dibuat di Bandung dengan tetap Korsel sebagai pendamping.

  2. Krn banyak cangkokan teknologi dari AS, jadi rawan embargo. Lbh baik untuk IFX mengadopsi mesin dan avionik dari Prancis.

  3. Maju mundurnya keberlanjutan proyek KFX/IFX sangat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi dlm negeri, Background pengambil kebijakan, issue kondisi perkembangan ancaman dari luar dan kondisi kekuatan dan kemampuan alutsista yg dimiliki. Namun demikian setiap keputusan yg diambil akan selalu berdampak terhadap kebijakan2 lainnya yg sudah ditetapkan dalam RPJMN maupun RPJPN …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *