TNI AU berhasil hidupkan lagi Human Centrifuge yang sudah lama rusak

AIRSPACE REVIEW (airspace-review.com) – TNI Angkatan Udara berhasil menghidupkan lagi alat Human Centrifuge yang ada di Lembaga Kesehatan Penerbangan dan Ruang Angkasa (Lakespra) dr. Saryanto, Jakarta Selatan. Alat ini rusak dan tidak dapat digunakan sejak 2008.

Human Centrifuge digunakan untuk mengetes daya tahan penerbang tempur terhadap tarikan gravitasi Bumi. Kondisi ini akan dialami oleh penerbang pada saat melaksanakan misi maupun operasi menggunakan pesawat tempur.

Sebelum TNI AU memiliki alat ini, para penerbang tempur Swa Bhuwana Paksa melaksanakan uji Human Centrifuge di luar negeri seperti di Belanda, Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Singapura.

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna saat meresmikan kembali Human Centrifuge di Lakespra, Jumat, (21/2/2020) menerangkan, TNI AU membeli peralatan ini tahun 1998 dan mulai mengoperasikannya tahun 2001.

Namun, pada 2007 atau ketika baru digunakan selama enam tahun, peralatan ini rusak dan tak dapat digunakan lagi sampai hingga tahun 2017.

Sehingga, sejak rusaknya alat ini pada 2007, para penerbang tempur TNI AU melaksanakan uji daya tahan gravitasi di luar negeri.

“Pada 2018, saat saya melaksanakan cek kesehatan rutin di sini (Lakespra), saya melihat alat ini masih rusak. Dan karenanya saya kemudian perintahkan Dankoharmat untuk melakukan striving guna mengetahui apa-apa yang rusak dan memperbaikinya,” ujar KSAU.

Marsekal Yuyu berpandangan, TNI AU yang memiliki Komando Pemliharaan Materiil Angkatan Udara (Koharmatau) dengan delapan deponya, tentu memiliki kemampuan untuk bisa didayagunakan memperbaiki alat ini. TNI AU juga menggandeng ahli dari luar, lulusan ITB untuk bekerja sama.

Alhasil, perbaikan Human Centrifuge tuntas dilaksanakan selama 14 bulan dan telah dilakukan uji coba pertama pada 5 Februari 2020.

Tim perbaikan Human Centrifuge
Roni Sontani

Seluruh pelaksanaan perbaikan alat Human Centrifuge ini dipimpin oleh Komandan Komando Pemeliharaan Materiil Angkatan Udara (Dankoharmatau) Marsda TNI Dento Priyono.

Dengan selesainya perbaikan Human Centrifuge dan kini bisa digunakan lagi, kata KSAU, TNI AU sudah berhasil melakukan inovasi khususnya mengaktifkan lagi peralatan-peralatan yang sudah rusak.

Yuyu menerangkan, pada 2008-2010 upaya untuk memperbaiki Human Centrifuge ini pernah dilakukan. Upaya perbaikan dilakukan ke Austria, namun dibutuhkan biaya waktu itu 170 miliar rupiah untuk memperbaikinya.

“Sekarang dengan perbaikan yang dilakukan oleh TNI AU, hanya keluar biaya 6 miliar saja. Sangat jauh kan. Nah inilah, inovasi dari Koharmat dan pemeliharaan pun nantinya tidak perlu ke luar. Cukup dikerjakan oleh Koharmat,” jelasnya.

KSAU juga menekankan pentingnya turun langsung ke bawah untuk mengetahui permasalahan di lapangan.

Untuk pemeliharaan alat ini, kata Yuyu, akan menggunakan dana rutin. Tahap berikutnya adalah menyekolahkan para operator Human Centrifuge.

Human Centrifuge_Airspace Review
Roni Sontani

“Kemudian alat ini juga saya sertifikasi karena legal dari suatu instansi pemeliharaan itu adalah disertifikasi oleh Dinas Kelaikan dari Keselamtan Terbang dan Kerja TNI AU (Lambangjaau). Dengan adanya sertifikasi, berarti alat ini 100 persen telah bisa dipakai,” ujarnya.

Dalam peresmian penggunaan kembali Human Centrifuge di Lakespra dr. Saryanto, KSAU dan jajaran sekaligus menyaksikan demo penggunaannya. Lettu Pnb Panji “Groot” Satrio Dewanto, penerbang F-16 dari Skadron Udara 3 bertindak selaku penerbang yang menguji alat ini.

Panji yang pernah melaksanakan uji Human Centrifuge di Korea Selatan mengatakan, tidak ada banyak perbedaan mencolok dari yang ia rasakan di dua alat di Korea dan Indonesia. Kecuali desain bagian dalam dari alat ini saja yang berbeda.

Panji F-16 TNI AU
Roni Sontani

Panji berhasil melewati uji daya tahan gravitasi hingga 9G. Setelah keluar dari alat ini, ia tampak segar bugar saja. Hal itu menunjukkan bahwa penerbang dengan tinggi 180 cm ini memang mampu menahan gravitasi hingga 9G.

Dan memang pada kenyataannya di pesawat F-16 pun, Panji sudah terbiasa dengan gaya tarikan Bumi sebesar 9 kali berat tubuhnya yang 90 kg itu.

Roni Sontani

*Nantikan tulisan teknis Human Centrifuge Lakespra di Majalah Angkasa edisi April 2020

2 Replies to “TNI AU berhasil hidupkan lagi Human Centrifuge yang sudah lama rusak”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *