Bisnis Penerbangan Makin Berat Tahun Ini

ANGKASAREVIEW.COM – Tahun 2017 lalu Kementerian Perhubungan telah menambah 83 rute penerbangan di Indonesia. Dari 83 rute itu, 58 di antaranya adalah penerbangan domestik, sedangkan sisanya merupakan rute internasional. Namun apakah itu berarti bisnis penerbangan di Indonesia makin menggiurkan?

Nyatanya, menurut Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional (Indonesia National Air Carriers Association/INACA) penambahan rute-rute baru itu bukan berarti bisnis penerbangan makin menggiurkan. Justru sebaliknya, menurut Kepala Bidang Penerbangan Terjadwal Inaca Bayu Sutanto menyatakan masih ada tantangan berat yang harus dipikul pelaku usaha penerbangan. Tantangan utamanya justru adalah harga tiket yang masih diatur pemerintah.

Baca juga:
Ditjen Hubud dan Operator Penerbangan Berkomitmen Tingkatkan Keselamatan Penerbangan di Papua
Tingkatkan Keselamatan Penerbangan, Operator Harus Beri Pelatihan Airmanship

Menurutnya, hingga sekarang perubahan harga tiket masih mengikuti kenaikan harga produksi, seperti harga avtur, biaya jasa navigasi hingga biaya di bandara. “Prosesnya panjang dan sulit,” ujarnya seperti dikutip di laman Kontan.co.id, Rabu (17/1).

BACA  Jadi Jembatan Udara di Wilayah Timur, Wings Air Buka Rute Ambon ke Fak-fak

Padahal, penambahan rute baru tidak diimbangi dengan kondisi Bandara Soekarno-Hatta sebagai bandara paling utama di Indonesia. Bayu mengatakan, penyelenggara industri penerbangan di Indonesia masih harus memperbaiki fasilitas di bandara itu, mulai dari kualitas landas pacu, terminal, pelayanan navigasi, hingga jam operasional bandara yang juga dirasa perlu ditambah.

“Kami berharap pemerintah membentuk badan ekonomi pengatur penerbangan untuk mengatur kebijakan ekonomi penerbangan sipil terkait infrastruktur, tarif, konektivitas, integrasi moda, dan pemerataan,” ungkapnya.

Kondisi bandara yang masih harus mendapat perhatian lebih ini juga diamini oleh Garuda Indonesia sebagai salah satu pelaku usaha penerbangan. Lewat VP Corporate Secretary Garuda Indonesia, Ikhsan Rosan, mengatakan, kondisi bandara yang padat akan berpengaruh pada on time performance (OTP) maskapai penerbangan.

BACA  Penerbang Super Tucano TNI AU Jalani Pendidikan Advanced Flight Training

“Misalkan ada satu armada terlambat 45 menit, ini akan memiliki efek domino,” ungkapnya di laman Kontan.co.id. REMIGIUS

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *